Wednesday, December 28, 2011

Harapan

Alhamdulillah,

Jika kamu ditanya, apakah harapan kamu ketika ini yang mahu kamu kecapi?

Pasti beribu harapan terfikir.

Hmmmm.. Aku pun lebih kurang saja.

Secara peribadinya banyak harapan. Akan tetapi jika ditanya, satu harapan sahaja, aku mahu jawab...

" Semoga Allah meletakkan orang-orang yang aku kenal dalam naungan rahmatnya sepertimana Allah merahmati orang-orang yang soleh. "


Jika aku berada di akhirat kelak, alangkah indah jika dapat bersama insan yang sentiasa menyayangi saudaranya sepertimana menyayangi dirinya.

p/s: adeshh.. Masih update blog, homework specialist bagi tak siap2 lagi wei!!!.. Nasib boss sangat baik, terasa bersalah bila lambat selesaikan tugasan. :P

Monday, December 26, 2011

Impianku

Alhamdulillah... pujian bagi Tuhanku yang memberiku kudrat untuk terus bernafas dalam hela yang masih dikira baik lagi. Alhamdulillah.

Tajuk entri yang menarik sebab banyak impian dalam hidupku, tetapi disebabkan 'impian' kat atas tu hanya impian bukan impians, maka satu saja yang aku mahu kongsikan.


Impian itu adalah impian  yang aku simpan beberapa belas tahun sejak aku mengenali kewujudanNya dengan lebih mendalam.

Impian ingin berehat di kawasan lapang yang selamat, dalam suasana malam yang indah. Sejuk dan damai. Sesekali hembusan angin malam menemani.

Fuhhh.. Aku  mahu berjuta bintang di langit sambil menarik nafas panjang seolah itu nafas terakhirku. Kerana merasai keagungan Tuhan yang tidak terperi sehingga tidak mampu tertahan betapa selama ini keangkuhan aku melanggari arahan dan larangannya membuat diri longlai.

Ketika itu, alangkah indahnya jika aku mampu solat tahajjud di bawah langit biru disinari purnama yang terang. Cuba membuktikan hati yang mahu bersyukur dan mengharap redhanya.

Setelah beberapa ketika , aku mahu bermuhasabah dengan merenungi kesilapan lalu, betapa banyak kata-kata durjana aku lepaskan sehingga menyakiti hamba-hamba Allah yang lain, yang baik-baik. Betapa banyaknya kelakuan buruk aku melampaui batas. Hasad,dengki, dan segala kemunkaran menyeksakan hati sendiri mahupun orang lain.

Alangkah indahnya andai aku mampu berjalan menyusuri alam, mendengar bunyi alam. Menikmati dingin malam. Merasai sunyi dan sepi bumi yang dalam kegelapan kehilangan mentari.
tapi.... dunia nyata, menafikan impian ini. Mana mungkin aku berjalan sendirian malam-malam buat tanpa ada rasa takut dan gementar kerana binatang buas pasti berkeliaran dalam gelap...
Sebab itulah, ini hanya impian... hehe..

Diharap saat itu, bersendirian melihat malam akan mampu aku hayati untuk aku menjadi insan yang lebih baik dari sebelumnya.

hmmm.. Mungkin boleh cuba dalam mimpi. ....

Friday, December 23, 2011

hmmm

Alhamdulillah.. Syukur pada Allah yang masih meminjamkan nikmatnya untuk aku hidup di dunia. Mungkin masih ada sisa rezeki aku di sini yang memungkinkan aku menulis sesuatu di dalam blog yang aku wujudkan bersama seorang sahabat aku.

Mengenang dan mengimbau masa lampau, kewujudan blog ini amat bermakna kerana berdirinya nama TRONX013 atas bantuan orang. Atas bantuan seorang sahabat yang hebat tetapi berpenampilan biasa. Yang aku tidak kenali dia sehinggalah ramai yang mengatakan kehebatannya baru aku tersedar. Hmmm..

Inilah dunia... seorang yang lemah seperti aku masih dibimbing oleh Allah dengan memberi bantuan kekuatan dari sumber yang aku tidak pernah fikirkan.


Perjalanan aku yang tidak tahu sejauh mana lagi, walaupun matlamat aku terlalu jauh... namun, itu hanyalah perancangan.

Apa yang mampu aku lakukan, hanya meneruskan...
Bukanlah aku seorang yang sempurna untuk memberi tunjuk ajar. Bukanlah aku seorang yang berilmu untuk memberi syarahan. Aku hanyalah insan kerdil yang cuba dan mahukan insan di sekeliling aku selamat di dunia dan akhirat. Dunia ini akan berakhir. Jika bukan bumi yang tamat, nyawa kita yang akan berakhir. Masanya sahaja tidak akan diketahui. Sebelum terlambat, biarlah aku berusaha untuk membantu mengingatkan saudara seislam aku itu walaupun hanyalah picisan usaha. Bukan minta dibalas, tetapi minta Allah merahmati kita semua.

Tidak kutahu jua dosa pahala aku.
tidak terasa berganda dosa kulakukan kerna kelalaian seharianku..
Angkuh dan ego sendiri membutakan aku merasa diri cukup sempurna...
Ampunilah dosa-dosaku, wahai pemilik jasadku. Ya Allah, Ya Rahman Ya Rahim.

Thursday, December 15, 2011

"Budak Kaabah"



Alhamdulillah,
 Sempat lagi aku menulis blog dalam kesibukan bekerja. 

Internet baru pasang, sudah tentu excited.

Budak Kaabah, inilah gelaran aku terima bila aku masuk ke tempat kerja baru.  Pada mulanya ,aku blur, apa itu budak kaabah. Sebab aku tak pernah pergi Mekah lagi pun. hmmm Umrah pun tak pernah pergi. 
Setelah beberapa kali di'perli', akhirnya aku faham, rupanya depa gelar aku kerana sikap aku yang kononnya macam budak baik. hmmm baikkah? 

Sudah tentu aku ni banyak kekurangan. Aku tak layak pun nak terima gelaran budak kaabah . Perangai aku lantang dengan emosi, amarah pun sukar dikawal. Ilmu agama aku pula tersangatlah cetek. Banyak yang aku tak tahu. Inikan pula mahu menerima gelaran budak baik. Apa yang penting bagi aku adalah menjauhi kemunkaran. Namun, apakan daya,aku ada kala tersasar dengan suasana yang terpaksa . Ampunilah dosa hambaMu ni Ya Allah.

Sejak pindah di rumah sewa ini, alhamdulillah, semangat aku untuk solat berjamaah makin bertambah. Inilah kesyukuran aku yang amat aku suka kerana hidup mati aku adalah dengan Masjid. Aku tak sanggup berpisah dengan Masjid walau dimana jua aku pergi. Masjid tempat aku tenangkan hati. Walaupun sebentar di situ, tapi cukup memberi ketenangan. Berlagakkah aku menyatakan ayat-ayat ini? Sudah tentu tiada  apa yang perlu dibanggakan, kerana usaha aku ini hanyalah picisan buat seorang yang bergelar muslim. Muslim sepatutnya hidup membesar di masjid dan sentiasa memakmurkan masjid. sedangkan aku hanya beberapa ketika mampu ke situ. Sudah tentu, aku jauh ketinggalan dalam memakmurkan masjid. 

Jika dahulu aku mendapat gelaran penduduk dari Planet Marikh, kini aku digelar budak Kaabah pula. Adesh... Macam-macam. 

Apa yang merisaukan aku, amarah yang semakin teruji dan membahang. Adesh. Sukar dikawal. 


Dialog buat renungan.....

Perbualan santai aku dan bro H .

Aku : hmmm.. Mana kau pergi tadi? Layan asap(merokok) ke?
Bro A: tak lah... xkan lama sangat kot kalau layan tu. (ayat bermadah nak menafikan)
Aku : Ye lah tu.
Bro A : hmmm.. kau merokok ke?

Aku : hahaha.. of kos tak! Haram wei. Aku beriman pada Quran dan sunnah. (Walaupun tak sesempurna mana. Insaf pada diri sendiri juga kerana terpaksa menyatakan keyakinan bahawa merokok itu haram). 

Bro H : (tersenyum).

Moralnya , bukan ayat poyo aku yang perlu dipertikaikan, tapi kenyataan hukum Haram merokok itu perlu difahamkan. Bukan mengutuk perokok sebab tak suka, tapi menasihati kalian kerana kamu semua saudara seislam aku. :)

Sunday, December 11, 2011

Alhamdulillah

Alhamdulillah, lama sudah aku tidak menaip di blog sendiri. 

Syukur pada Tuhan, aku masih diberi peluang bernafas di muka bumi yang indah ini. 

Alam bekerja amat mencabar. Habis posting surgery, kini aku di posting orthopaedic. Fuhhhh.. Mengenangkan pengalaman di posting surgery, hanya mampu tersenyum sahaja kerana rahsia perjalanan di situ yang amat dahsyat. hmmm.. Apapun, biarlah pengalaman itu disimpan rapi agar aku jadikan ia pengalaman untuk membaiki diri.

Sudah hampir dua minggu aku berpindah di rumah sewa bersama rakan setempat kerja. Alhamdulillah, rakan yang amat baik dan murah hati melayan aku yang telah digelar penduduk dari Marikh. Huh. Terpaksa akur dengan gelaran tersebut kerana aku tidak dapat memenuhi apa yang penduduk bumi sudah buat.

Soalan pertama :
1. Minat makan KFC? Mc D? Pizza?
jawapan aku : dulu minatlah, tapi dalam hidup aku hanya beberapa kali makan KFC, Mc D hanya 2-3 kali je, Pizza masih mampu makan kalau ada rezeki sebab  tepungnya sedap.

2. Pernah main snooker, karaoke, lepak dengan gitar, tengok bola ramai-ramai?
Jawapan aku : hmmmm... petik gitar orang pernahlah. Setakat petik, baby 8 bulan pun tahu buat. hihi. Bola? Aiseyyman. Ini yang melemahkan aku, soalan dan topik paling lemah aku nak jawab, sebab aku tak minat langsung dengan bola. Hanya sokong pasukan Malaysia sahaja. Asal gol, aku sorak belakang. hihi.

3. Weekend atau cuti , pergi wayang tengok cerita apa?
Jawapan aku : Wayang? Jejak masuk pun aku tak pernah. 
( Rakan serumah dah pelik dengan jawapan luar biasa aku.)

4. Biasa pergi jalan-jalan?

Jawapan aku : ini yang sedih nak jawab, saya cuti biasanya jalan-jalan keliling rumah je. Kalau bosan pergi pancing, masuk kebun. heheh. Sebab itu ilmu pengetahuan am aku lemah dan banyak tempat aku tak tahu nama. 

Ada beberapa lagi soalan yang aku tak mampu jawab dab 'blur' nak jawab kerana ceteknya ilmu.

Apapun, syukur, aku masih diberi peluang untuk berada di rumah ini,melayari internet dan berehat.


Ada satu kisah buat Si Pandai. 

" Suatu hari aku ingin menderma darah. Memang tidak aku rancang tetapi Allah lebih mengetahui setiap perancangan hambanya. 

Seorang doktor yang sudah beberapa tahun kerja ditugaskan untuk menjaga station blood pressure.
Aku pun duduk di atas kerusi yang disediakan. Doktor yang pandai tersebut macam tidak puas hati dengan posisi aku.

" boleh ke depan sikit sampai line kat lantai tu? Kerusi mesti berkedudukan sampai line tu"

dalam hati aku, " apa kaitan line atas lantai tu dengan tekanan darah? Apa pasal doktor ni malas nak gerak? Kenapa layanan dia terhadap pesakit macam teruk sangat, macam melayan orang yang tidak berakal yang akan menurut perintah."

" ok, beres." aku pun membetulkan kerusi sampailah ke posisi yang dia mahukan.

Sampailah dia bertanya, " Kamu kerja apa?"

Aku jawab " HO"

Dia seolah tak faham, " Apa HO"

" Houseman lah"

Doktor tersebut tersentak dan terus berubah bengang. Melayan aku macam Horseman
Apa pasal pula perangai dia berubah ? Hari itu aku cuti. So, aku cuti lah! Layan aku seperti biasa sudahlah. 
Ini tidak, mahu kenakan aku sebab ada benda yang aku terlupa nak isi, dan ada benda yang aku tak mampu recall. Alahai, baru kerja jadi doktor senior belum lagi jadi pakar pun.  Perangai sudah buruk. hmmmm... 

Macam inikah seorang yang dalam kategori pandai melayan orang kampung dan masyarakat?  hmmmm memalukan. 

What you give, you will get back.

Selepas aku diperli habis sebab mengkantoikan pernagai buruk dia memperbodohkan aku (mengarahkan aku membetulkan kerusi ke tempat garisan di lantai untuk keselesaannya), doktor tersebut terus memerli aku sebab tertinggal satu soalan dalam borang. Inikah HO , borang pun tak lengkap isi. ( Inilah ayat dia kepada aku yang tidak sengaja terlepas pandang mengisi borang). 

Sejurus kemudian, kawan aku bertanya pada aku sambil menunjukkan angka Hb : 14.0. " eh! fadzli, tekanan darah aku ini ok tak?" 

" errk?Itu bukan tekanan darah bro.  Ko pergi jumpa doktor tu, suruh dia tulis blood pressure ko!"
Aku mengarahkan kawan aku tu dengan suara penuh tegas dan tegang agar doktor tersebut sedar bahawa dia juga manusia yang ada kelemahan! Jangan sesekali menghina orang kerana kelemahannya, kerana Allah pasti membalas. Benar! Hanya sekelip mata, dia menerima balik air liur yang diludah ke langit , membasahi mukanya. Sifat bongkak dia terus menjadi bahan bual rakan aku yang petah berbahasa Inggeris. Menerangkan penyakit yang sedikit pun tidak difahami oleh rakan aku kerana bahasanya yang pelik. Malah dalam masa yang lain, memerli rakan aku yang sedikit berbadan besar. 

Orang pasti ingat aku berasa puas hati dengan apa yang diterima. Secara jujurnya, aku tidak suka orang berpangkat rendah dalam masyarakat di pandang dan dilayan seperti sampah! Jangan sesekali memperbodohkan orang lain kerana kononnya kita bijak.

Dalam dunia kerja aku, banyak sudah aku bertemu dengan anak datuk, anak saudara sultan, orang berjawatan besar, tetapi mereka begitu rendah diri dan hormat aku sebagai orang yang membantu merawatnya. Walaupun aku hanya beberapa bulan umur bekerja. Alhamdulillah. Yang aku pelik, bila bertemu dengan golongan yang merasai dirinya pandai dan sempurna. Alahai, sempurnalah sangat.

Selagi aku masih bernyawa, inshaAllah, aku mahu membela kebajikan saudara seagama aku. Aku tidak mahu orang yang kononnya bijak dan hebat menganiaya orang bawahan. Kerana, aku benar-benar yakin bahawa tiada yang mampu mengatasi kekuasaan Allah. Tiada yang mampu mengadakan jika Allah katakan Tidak! Begitu sebaliknya. 

p/s: Pengalaman aku ini hanyalah suatu kisah untuk dijadikan pengajaran dan bukan untuk perbahasan. Ia lebih kepada kejujuran kita dalam hidup dan beragama.