Wednesday, October 12, 2011

Hanya yang mampu....

Alhamdulillah masih bernafas lagi hari ini.. Untuk berapa lama entahlah, yang pasti saat untuk menghembuskan nafas terakhir semakin hampir. Cuma tidak tahu bila.

Ya, saat hidup yang ada kala naik dan turun emosi dan kualitinya.

Sedih,suka , geram, pilu dan macam-macam adalah perjalanan dalam kehidupan.

Betapa berat dugaan yang mendatang, terpaksa kita hadapi. Betapa berat ujian menguji, kenalah sedia menghadapi.

Cukuplah merungut atau  memendam.

Kuatkan hati, sedia menerima kelemahan, sedia menerima kesilapan.
Berusaha keras untuk membaiki, lebih rajin lebih proaktif dan berdoalah selalu pada Allah. Semoga Allah bantu kita dan menyedarkan kita agar sentiasa ingat padaNya.

Sunday, October 2, 2011

Bilakah mampu aku terus tersenyum?

Sesaat duduk memandang laptop, melihat semua laman web yang biasa aku lawati, facebook, blog, email dan sebagainya, terkenang saat 10 tahun dahulu yang teringin sangat memiliki komputer sendiri sehingga bertahan lapar untuk mengumpul duit sendiri yang akhirnya terasa mustahil untuk memilikinya kerana sehari hanya mampu menabung 20sen atau paling tinggi seringgit sahaja. Pasti duit terkumpul akan habis diguna untuk membeli keperluan lain atau barang yang terasa perlu ketika itu.

Teringat saat itu, kembali mengenang saat zaman sekolah rendah yang penuh kegembiraan kerana tiada yang menghalang untuk aku menikmati kehidupan yang tiada tanggungjawab. Gelak ketawa tanpa terasa seksa di dalam hati. Cuma ketika di dalam kelas adalah saat neraka bagi seorang kanak-kanak yang tidak suka pada peraturan. Ia perjalanan yang wajib bagi penduduk Malaysia.

Masa berlalu, saat ini aku melihat kanan,kiri depan dan belakang. Manusia masih mampu gelak dan ketawa. Mereka masih mampu bertahan dengan hidup yang tidak sesekali mengganggu emosinya. Apakah benar mereka tiada masalah? Atau mereka berjaya menghadapinya dengan baik? Hebat. Bagaimana mereka menghadapi segala dugaan,kritikan, dan segala macam masalah? Sungguh hebat sehingga mampu untuk terus tersenyum. Merasai nikmat hidup dengan penuh maknanya. Itulah nikmat duniawi.


Dan tidakkah aku layak merasainya juga?
Adakah aku tidak mampu menemui saat untuk terus tersenyum lagi?
Adakah saat indah itu sudah lupus dalam perjalanan sejarah masa depan aku?
Atau apakah kesudahannya...?

Seperti biasa jawapannya.. biarlah ia menjadi sebuah rahsia yang tenggelam dalam lautan kehidupan. hehe..

Semoga kita menjadi hamba Allah yang bersyukur.