Sunday, September 18, 2011

GPS


Alhamdulillah, hari ini aku kerja dari pukul 7am sehingga 5 pm. Memang tenang sikit hari ini. Tak berapa penat.

Misi hari ini, adalah untuk balik rumah!

Aku ada kirim pak cik aku untuk beli GPS sebab mahu pergi konvokesyen 21 hb SEPTEMBER 2011. InshaAllah.

Wah, bila dapat alat ini, mulalah jakun!
RM 499 melayang. Apakan daya, inilah usaha aku untuk belajar tentang perjalanan. Atas sebab aku seorang manusia yang sangat lemah daya ingatan dalam mengingati jalan bermusafir. Maka, ini sahaja usaha termampu aku lakukan.

Pulang bersama pak cik dan mak cik yang datang ke Muar untuk membawa aku pulang ke Batu Pahat. Maklumlah, aku hanya ada basikal . Mana sempat sampai rumah dalam masa sejam.

Sempat singgah di Sabak Awor untuk makan malam. Alhamdulillah, kena jaga makan minum. Banyak makan sayur, dan kurangkan seafood. hehehe

Seterusnya, bila sampai di rumah, bertemu pula dengan kucing comel , Si Putih. Bila aku melangkah ke dapur, aku terdengar kucing mengeow. Terlihat kucing aku yang dibuang 2 minggu lalu kerana masalah 'disiplin'. hehehe. Terkejut juga aku. Betapa hebatnya kucing mencari jalan pulang ke rumah ini setelah dibuang sejauh 2-3 kilometer. Yang mungkin susah mahu kesan alamat rumah ini. Ini kuasa Tuhan.

Inilah pengajaran yang kena kita faham. Bahawa usaha keras untuk kembali pada 'tuannya' tidak akan pernah ditutup melainkan kita yang memilih untuk berhenti mencuba.



.......Kisah lain pula.

Ada kala kita akan rasa yang diri kita dihargai bila seseorang yang kita hormati teruamanya orang yang lebih tua, lebih bagus penampilannya menelefon kita. Bertanya khabar. Kita melihat hanset, namanya terpampang. Buat pertama kalinya, kita terasa gembira. Inilah hadiah ukhwah daripada Allah.

Namun, jika yang menelefon kamu dengan nada selamba, tanpa anda kenal dengan rapat, bertanya di mana anda untuk bertanya tugasan yang anda lakukan ketika anda masih dalam usaha menyelesaikannya. Kemudian menyindir anda kerana lewat siapkan tugasan tanpa bertanya mengapa tidak siap pada masanya? Tidak memahami. Sebaliknya mengutuk anda yang juga terlewat solat beberapa minit selepas azan. Apa perasan anda ketika ini? Rimas bukan? Rimas dengan sikap orang yang baru senior yang masih tidak matang dalam pengurusan dirnya sendiri. Bukan tidak menghormatinya tetapi realiti menafikan hak untuk kita merasai kepimpinannya. Entah kemana pergi kekuatannya. Anda terasa tawar menghargai kehebatan yang mungkin dimilikinya.


Apapun, segala pemberian dan tunjuk ajar sangatlah aku hargai.
Segala peringatan dan ingatan serta doa, semoga Allah berikan balasan yang setimpal. Semoga Allah rahmati insan yang semulia itu. Amiin.

Saturday, September 10, 2011

Iman kita


Jika suatu masa dahulu, kita selalu sahaja ditanya, apa maksud iman? Apa itu rukun iman?
Kenapa kita perlu beriman?

Soalan biasa yang ditanya dan jawapannya pula sudah boleh dihafal sekalipun para non-muslim pun mampu menjawab dengan lebih baik jika ditanya.

Apa yang membezakan kita dengan orang lain?Apa yang membezakan kita dengan non-muslim?

Iman... Taqwa!
Iman itu termasuk hati, pertuturan dan tingkah laku. Inilah pakej iman yang sebenar.

Bukan harta , bukan kecantikan atau kekacakan , bukan jawatan , bukan keturunan!
Harta akan musnah, harta akan hilang, miskin akan jadi kaya dalam sekelip mata. Menang juara lagu, seguni duit akan kau kecapi dan nikmati buat sepuluh keturunan.

Cantik atau hodoh, semuanya subjektif. Dalam beberapa tahun, wajah kau akan berubah. Sama ada semakin bercahaya atau rosak kerana kesilapan atau juga kemalangan menimpa.

Jawatan? Hiduplah engkau dalam keadaan bongkak dengan jawatan besar kau! Berlagaklah dengan segala macam prinsip dan kekuasaan engkau. Besar kepala, dominasi dan penindasan.
Yakinlah, yang kuasa engkau itu kau yang punya, agar suatu masa, ketika engkau dalam kepayahan, engkau akan tahu milik siapakah kuasa dan jawatan itu!

Keturunan? Tiada siapa yang hiraukan siapa datuk nenek moyang engkau kerana zaman telah berlalu pantas. Sekalipun engkau mengubah sejarah. Semuanya sia-sia kerana keturunan hanya meletakkan kau dalam keadaan kepayahan kerana mencuba untuk bangga dan besar diri.


Kita yang tersedar akan kepentingan agama, kesedaran dalam membentuk hati yang ingat Allah dan kematian menemuiNya, pasti mahu seluruh ahli keluarga dan sesiapa sahaja yang kita sayang , turut berusaha dalam jalan Allah. Namun, percayalah. Iman itu bukan suatu yang mudah dinikmati dan dikuasai.

Beribu kali kita cuba untuk mengingatkan saudara yang kita sayang itu agar  mengingati Allah, jika mereka tiada usaha berubah, maka tiada siapa mampu mengubahnya.

Diri kita sendiri juga ada kalanya terumbang ambing dalam perjalanan menemui Allah, inikan pula mahu beria-ia membantu orang lain.Akan tetapi, janji Allah itu pasti, Allah tidak akan sia-siakan usaha kita.

Di mana kita sekarang, di sinilah Allah amanahkan kita untuk terus berjuang.

Ada kalanya, kita mengharapkan kita mampu bersama orang-orang yang soleh. Namun, tidak semua orang-orang yang kita rasakan mereka itu soleh akan menerima kita. Mengapa? Mungkin mereka memiliki masalah tersendiri. Aku pun tidak tahu.Apa yang penting, diri kita sendiri mesti memiliki niat dan pendirian untuk membaiki kelemahan. Memastikan hari ini lebih baik daripada hari semalam.

Apa yang penting dalam perubahan adalah sedia menerima apa juga cabaran dan sedia berubah!
Untuk berubah amat sukar. Aku sendiri pernah merasa kesakitan dalam berubah. Aku yang lemah sering saja terasa dalam menerima ujian yang aku rasa amat berat. Tetapi, aku percaya Allah akan bantu aku. Allah akan berikan aku sesuatu yang aku tidak tahu apa kepentingannya buat ketika itu, tetapi ia amat baik pada masa yang Allah akan tetapkan. Maka, segalanya aku terima. Segalanya hanya untuk Allah, aku serahkan diri ini.

Budak skema



Minggu lepas, senior sekolah menengah aku yang sudah bekerja di tempat aku kembali bekerja. Maka, bertemulah dia dengan aku.

" Assalamulaikum, saya fadzli. Your junior,Dato' Onn(SMKDO).heheh. Kenal tak?"

"waalaikumusalam, eh, ni ke fadzli yang dioarang cakap tadi. Dato Onn ke?hahahaha. Lain giler. Dulu bukan main skema giler! Pakai songkok! sekarang lain giler lah."

" hehehe, sekarang otai sikit, Lepak je. Dah tak minat pakai songkok. Songkok itu alat yang tak bersih. Saya suka pakai topi atau kopiah je."

Senior sekolah lama aku itu seorang yang pendiam dan perangainya sampai sekarang lebih kurang je. Hahaha.. Baru aku sedar yang perubahan aku ketika semakin membesar memang agak ketara jika dibandingkan dengan zaman muda-muda yang penuh lakonan sahaja.

Ketika awal-awal bekerja lagi aku katakan pada rakan-rakan " saya ni nampak je macam skema, tapi perangai macam hantu sikit nanti. Tunggu masa je nak jadi 'hantu'.heheh" Tapi, tak semua percaya. Sampai ada yang katakan aku ini, memang 'jahat' atau 'nakal' bila sudah sebulan kerja. Apakan daya, sudah perangai aku memang macam itu. Bermula dengan skema dan berubah menjadi diri sebenar setelah berjaya mengadaptasi. Alhamdulillah, aku juga kena perbaiki kelemahan .

Kawan aku mengingatkan junior aku masa kerja, " ni fadzli, orang baru juga kat sini, dia ni nampak je skema, tapi perangai macam 'hantu' sikit.  Tapi ok lah. Lawak pun ada. "

Dalam masa yang sama, ketika rakan-rakan aku beraya di rumah cikgu sekolah lama,mereka ada bercakap pasal aku. Cikgu aku memberitahu rakan-rakan aku yang aku sangat lain ketika dia bertemu aku di USM Kelantan suatu ketika dulu jika dibandingkan aku pada zaman sekolah. Amat berbeza. Aku lebih banyak bercakap dan lebih berani.

Alhamdulillah, perubahan positif yang aku terima amat aku syukuri setelah berkali-kali berusaha dan menerima kritikan, akhirnya aku berjaya melakukan perubahan yang baik. Ini semua sokongan daripada semua. Bantuan daripada rakan-rakan, doa daripada saudara seagama aku. Alhamdulillah.

Terima kasih.

Cuti Sabtu



Alhamdulillah.
Ada masa nak menulis lagi. Kalau masa student dulu tertanya-tanya, adakah aku ada masa nak menulis blog atau blog akan terkubur? Akhirnya terbukti, bahawa pengurusan masa dan strategi dalam menempuhi masa-masa akan datang amat penting.

Pernah melihat blog senior yang hampir 2 tahun tak update kerana kerja. Entah apa yang berlaku ketika dia menempuhi alam pekerjaan, aku pun tidak tahu, tetapi berdasarkan ceritanya, amat payah perjalanan kerjanya. Memang mencabar. Itulah kehidupannya. Aku sangat kagum dengan kesabaran senior aku ini yang mampu melepasi dugaan dalam alam pekerjaan,

Sebagai pekerja dalam dunia kerajaan, aku melaluinya dengan sedaya upaya. Memahami setiap langkah dan gerak kerja. Susah dan penat kenalah tanggung. Aku bukan budak yang cemerlang. Tahap aku hanya sekadar budak biasa-biasa sahaja. Cuma yang membuatkan aku mampu berdiri kerana aku masih ada sisa-sia motivasi yang dibekalkan semasa alam pengajian aku di USM Kelantan.

Bekerja dan belajar amat berkait rapat. Jika kamu seorang yang pemalas ketika belajar, maka kamu juga akan menjadi pemalas ketika bekerja. Melainkan kamu berubah. Begitu sebaliknya. Namun, kebaikan yang dicari pasti akan diberi perhatian oleh Allah. Allah akan bantu kita. InshaAllah.

Bekerja dan berurusan dengan manusia amat susah. Kita terpaksa memahami perasaan, berkomunikasi dan berusaha mencari apa masalah mereka. Ada kala emosi kita goyah, emosi orang lain juga goyah. Semua akan bercampur baur jika tiada yang bertolak ansur. Aku hampir tertekan apabila dalam keadaan sibuk, masing-masing mahu melepaskan rasa tidak puas hati dan berkeras dengan pendirian. Ini lumrah. Maka, aku hanya senyap dan terima apa respon orang lain dan sabar.

InshaAllah, kita akan selamat mengawal keadaan.

Inilah pengalaman semasa belajar. Pengalaman dalam melaksanakan urusan program ketika zaman belajar dulu.Terima kasih semua rakan-rakan di universiti serta sesiapa sahaja yang membantu.

Kita kena ada sifat sabar, sedia menerima teguran dan mengalah. Bukan kerana kita lemah, tetapi bagi mengawal keadaan agar ia berjalan lancar demi kemudahan bersama.




Tutup cerita di atas....

Minggu lepas, aku dapat cuti hari ahad, maka matlamat cuti itu adalah untuk beraya rumah cikgu kesayangan aku,ketika aku di zaman sekolah menengah. Cikgu sekolah rendah,mungkin tidak ingat kami lagi kot.. entahlah, kalau dapat beraya rumah mereka pun bagus. Namun, sedikit terkilan kerana aku ditinggalkan oleh kawan aku setelah merancang program tersebut beberapa hari sebelum aku cuti. Apakan daya. Kawan-kawan aku beraya sehari lebih awal tanpa memberitahu aku. Maka, hari ahad itu hambar kerana tiada teman yang mahu ikut serta. Yang ada cuma beberapa kawan sahaja yang memang merancang untuk tidak pergi beraya.

Hati ini, mungkin sedih.Namun, kuasa Tuhan. Allah membuka hati kawan-kawan aku yang tidak merancang untuk beraya, yang merancang untuk shopping ke The Store, tetapi akhirnya bersetuju beraya ke rumah seorang cikgu sekolah kami. Alhamdulillah.Terima kasih semua,

Sebenarnya, hari ahad itu menjadi hambar kerana aku telah memberitahu cikgu tersebut untuk datang ke rumahnya jika tiada masalah bersama rakan-rakan yang bersetuju nak turut serta. InshaAllah. Akan tetapi aku mungkin terpaksa membatalkannya kerana tiada sesiapa mahu turut serta.

Petang itu, setelah habis shopping, kawan-kawan aku berasa serba salah membiarkan aku dalam dilema kerana telah memberitahu cikgu tersebut untuk beraya. Mereka pun Ok saja nak join sekali walaupun mereka tidak rapat dengan cikgu tersebut. Aku pun sama, cuma aku merasa terharu ketika cikgu ini sampai di Kelantan melawat saudaranya di Hospital USM,Kubang Kerian,cikgu ini masih ingat aku. Dan berusaha mendapatkan nombor hanset aku melalui cikgu sekolah aku yang lain. Berusaha untuk bertemu dengan aku di USM Kelantan. Jarang sekali aku menerima penghargaan sebegitu,kerana cikgu tersebut merupakan cikgu sains tingkatan 3 kami sahaja. Tetapi, dia masih ingat aku. Jadi mengapa aku ada alasan untuk melupakan beliau pula?

Sebab itulah, raya tahun ini, raya pertama aku sebagai pekerja,ingin beraya di rumah cikgu yang pernah ingat aku ketika aku belajar di perantauan.

Walaupun ada kala aku merasa seolah bersendiri, hakikatnya, ramai yang ada di sisi. Semoga Allah merahmati kalian semua. Semoga Allah melimpahkan kasih sayangnya dan menempatkan kalian semua dan diri aku juga dalam golongan yang mendapat rahmatnya,serta syurganya.

Sunday, September 4, 2011

Faham dan redha



Faham... sesuatu yang amat sukar dilakukan, tetapi jika ia dikuasai, amat mudah menempuhi segalanya.

Redha.. sesuatu yang sukar juga. Pernah kami debatkan tentang definisi ini. Ada seorang senior yang tidak mengiktiraf redha sebagai sesuatu yang baik ,sebaliknya merasakan redha adalah sesuatu yang terpaksa. hmmm entahlah. Aku pun tak tahu.


Ada masa kita gembira, ketika itu saudara kita berada dalam kesedihan. Siapa yang tahu?

Ada masa kita dipuji, kita bangga. Dalam masa yang sama, sahabat kita dikritik,dimarahi ,ditengking kerana kesilapannya. Siapa yang tahu perasaannya ketika itu?

Ketika kita bersama keluarga, gembira, ada pula saudara kita yang kehilangan ahli keluarganya. Mereka dalam keadaan amat sukar. Kita pula bergembira menikmati keindahan dalam berkeluarga. Namun, dalam masa yang sama itu, adakah kita mengingati keadaan saudara kita yang lain?


Itulah pentingnya memahami dan redha.


Ketika aku naik kerja, setelah cuti raya pertama. Aku bekerja rya kedua. Petang itu, ada seorang pesakit yang sedang berperang dan berjuang dengan nyawa kerana terlibat dalam kemalangan. Hari raya kedua. Pendarahan dalam otak. Ketika itu, dia hanya bergantung pada alat pernafasan setelah pelbagai jenis ubat diberi. Namun, harapannya sangat tipis dan boleh kata sudah tidak mampu meneruskan hidupnya. Aku terdengar bisikan keluarganya , " Ya Allah, permudahkanlah pemergian anakku ini. Ampunilah dosa-dosanya. "

Aku hampir menitiskan air mata, namun, aku cekalkan hati. Mengapa terasa? kerana ia suatu lumrah seorang manusia yang menyayangi saudaranya yang lain yang dalam kepayahan menempuhi suatu kematian. Bertemu dengan Tuhan.

Apapun.... Perjuangan kita, apa yang kita ada dan tanggungjawab yang diamanahkan. Kita lakukan yang terbaik. InshaAllah, Allah pasti membantu kita.

Teringat aku ketika aku oncall, betapa hanya pada Allah, aku serahkan harapan dan bantuan. Aku sudahlah lalai padaNya, tetapi masih meminta padaNya. Amatlah aku rasa segan meminta... tapi apakan daya, aku hanya insan yang amat lemah, terpaksa meminta padaNya kerana aku tiada kudrat melainkan Dia yang meminjamkan padaku.

Ya Allah, ampunilah dosa-dosa hambaMu ini. Berikanlah kami ketenangan dan rahmatMu di dunia dan akhirat.