Sunday, July 24, 2011

Terima Kasih Semua



Alhamdulillah. Itulah ucapan aku mahu sampaikan terutamanya kepada penduduk kampung aku sendiri yang penuh ambil berat tentang aku sejak aku di alam pengajian, sehingga mahu menduduki exam final sampailah aku dapat kerja dan mahu berdaftar esok.

Ya, aku bukan budak pintar atau genius. Aku memang insan biasa. Sebab itu usaha aku akan membuatkan mereka yang gebius bimbang...dan..Kerana doa-doa mereka yang ikhlaslah mungkin aku terlepas lulus menerima rezeki yang aku dapat hari ini. Rahsia Allah, aku tak mampu melihatnya.

Apa yang ada padaku hari ini, inshaAllah, akan aku ingat akan segala jasa mereka yang mendoakan dan membantu aku. Mengajar aku dalam segala hal. Terima kasih.

Aku mendapat tahu bahawa rakan ibu aku sanggup menelefon ibu aku semata-mata ingin mengucapkan Tahniah kerana aku mendapat kerja. Malah, ada juga rakan ibu aku yang turut menzahirkan kegembiraannya apabila mendapat tahu aku mendapat kerja. Sehari selepas wakil aku umumkan dalam Fb aku, kawan-kawan ibu aku terus menelefon ibu aku. Terima kasih. Sesungguhnya aku tidak memiliki apa-apa untuk memberi. Semoga Allah membalas kalian dengan rahmat dan barakahnya. Ya Allah, betapa hinanya aku jika aku menjadi hambaMu yang tidak pernah bersyukur.

Tanggungjawab aku bermula secara rasmi esok 25 Julai.

Ramai juga rakan-rakan yang gembira aku mendapat tempat di kawasan dekat dengan rumah. Mungkin mudah bertemu. Ya, terima kasih semua.

Kepada rakan maya, facebook , blogger, email dan sebagainya yang mendoakan aku. Terima kasih sekali lagi. Semoga Allah memberkati kalian. Mereka amat penting dalam perubahan aku menjadi insan yang lebih 'profesional'  walaupun sebenarnya aku masih di level rendah. Ia lebih baik daripada aku dulu yang tak tahu apa-apa.


Dua bulan lebih aku bercuti.
Dua bulan juga pelbagai masalah dan cabaran muncul. Bermula kes dituduh itu dan ini sehingga hari terakhir ini, sehari sebelum bekerja aku menerima cabaran . Jiwa yang goyah untuk menghadapi alam pekerjaan diuji lagi dengan komen dalam post entri blog aku. Aduhai. Kesilapan aku mungkin kerana menceritakan kisah sahabat aku, namun, identitinya dirahsiakan. Akan tetapi ia menjadi isu besar kerana ramai yang tak berpuas hati. Maka, jika kalian merasaka ia entri sampah, buang sahaja. Bagi aku, ia entri aku tulis yang aku mahu manfaatnya walaupun sebesar biji sawi. 

Alhamdulillah, masalah kontroversi entri tersebut telah aku selesaikan dengan tuan punya kisah entri itu. Sahabat USM. Terima kasih sahabatku. Nasihat kau amat aku hargai. Terima kasih dan syukur pada Allah kerana mengurniakan aku sejumlah sahabat yang amat mulia dan berjiwa hamba padaMu. Semoga Kau rahmati sahabat-sahabatku dan kenalan aku ya Allah. Ampuni dosa-dosa mereka. Mereka membantu aku. Mereka menyayangiku. Jadikanlah aku insan yang mulia seperti rasulullah.

Walaupun pelbagai suara-suara aneh menjelma dalam blog dan apa jua cara, namun, aku yakin Allah penyelamat aku . Dia ada. Maka padaNya aku memohon.  Cukuplah dua bulan lalu mengalirkan kesedihan aku yang amat berat kerana satu keluarga terlibat. Hari ini, aku kena lebih berhati-hati. InshaAllah. Apa cerita itu? Biarlah rahsia.

Kisahku akan bermula...

Saturday, July 23, 2011

Jawapan teka teki 5 makhluk itu


Entri sebelum ini telah aku berikan teka teki 5 Makluk yang tiada ibu dan ayah ketika dilahirkan.  Soalan sabahat,Mawardi ketika kursus induksi. Seorang yang a'lim dan baik.

hmmm.. Apa dia jawapannya?
Bagi klu sahaja.
1. dua daripada 5 itu adalah manusia.
2. 3 daripada 5 itu adalah binatang.

Merintis akal yang cergas dan kritikal...

Link tambahan : http://mohdfadzliiberahimshah.blogspot.com/2011/07/berlatih-sebelum-bekerja.html

Doakanlah kejayaan kami dalam alam pekerjaan pula.

Friday, July 22, 2011

Kursus Induksi UD 41 ku...

Alhamdulillah, 19-22 Julai 2011 yang lalu, aku telah mengikuti kursus induksi sebelum melaporkan diri ke hospital yang ditempatkan.

Aku telah berkursus selama 4 hari ini di Hotel Pemaisuri, Ujong Pasir Melaka. Hotel yang indah di tepi laut tetapi kurang meriah sebab tak ramai penghuni selain kami,peserta kursus.

Aku bersyukur dengan kehadiran rakan-rakan Muslim -Mawardi, Aliff,Azizi yang membentuk 4 ahli kumpulan 'makan' yang sangat proaktif dan cekap. Mengapa? nanti aku akan ceritakan.

" Kami bereempat merupakan kelompok yang suka mengejar meja makan sejurus waktu makan diumumkan. Bagi kami, cepat dan tepat adalah terbaik kerana bagi mengelakkan kami beratur panjang untuk mengambil makanan. Hmmm. Malah ia suatu yang menyeronokkan buat kami yang seronok bila dapat makan dengan selesa dan aman tanpa menunggu lama.  Apapun, inilah masanya nak berbaik dan merapatkan ukhwah."

Semoga kami bertemu kembali. InshaAllah.


Secara ringkasnya, kursus induksi untuk UD 41 sangat rilak.

Hari pertama
-Pendaftaran,pembahagian kumpulan dan tugasan kumpulan.
-Malamnya akan ada satu ceramah, dan pengumuman tempat POSTING melalui surat rasmi.
-Jika tidak berpuas hati dengan tempat posting, maka, rayuan diperlukan. Surat tulis by hand dengan contoh surat rayuan yang dibekalkan dalam sampul surat  rasmi posting. Perlu dihantar malam itu juga atau esoknya ASAP.

" Aku dihantar ke hotel ini oleh keluarga yang mahu berjalan-jalan ke Melaka. Susah juga mencari hotel ini. Rupanya dalam perkampungan Portugis. hmm Malam itu pula keputusan tempat posting diumumkan. Alhamdulillah, aku dapat Hospital Sultanah Fatimah,Muar. Pilihan pertama aku. Pilihan kedua aku JB,dan ketiga Batu Pahat. Sangat mendebarkan. Namun, syukur. "

Hari kedua dan ketiga.

- penuh dengan ceramah tentang protokol perubatan, tentang tugas pegawai perkhidmatan awam.
-tentang gaji, rasuah ,kepimpinan dan sebagainya.

" Ceramah memang membosankan, memang kuatkan azam untuk tahan mengantuklah. Ada benda yang bagus kita perlu contohi dan ambil tahu. Manakala yang kurang, perlu diperbaiki".

Hari keempat
- Ceramah farmasi.
-Ujian bertulis-20 objektif dan 2 subjektif. Semuanya ada dalam ceramah.Contohnya tentang rasuah,suapan. Ujian selama satu jam.
- persembahan kumpulan.
- Pengumuman keputusan rayuan tempat.

" Kebanyakan rayuan diterima melainkan mereka yang memilih hospital yang sudah penuh. Mendapat tahu rakan seangkatan yang dipostingkan di tempat yang sama dengan aku akhirnya bertukar ke tempat lain, maka aku redha . "



Aku bersama rakan-rakan USM dan USIM yang semuanya berjumlah 78 orang akhirnya berjaya melengkapkan kursus ini dengan sempurna. InshaAllah.

Sempat belajar teka teki daripada kawan aku, Apakah 5 makhluk yang dilahirkan di dunia tanpa ibu dan ayah?
1. ______________
2. ______________
3. ______________
4. ______________
5. ______________


Cubalah jawab?

Sepanjang kursus ini, makanan memang sedap disediakan oleh pihak hotel. Terima kasih kepada tukang masak dan staf di sana. Memang sedaplah!

Hotel ini juga menghadap lautan Selat Melaka. Best! Cantik. Cuma aku saja yang tidak membawa kamera aku.

Memang sedikit menyesal. Namun, cukuplah segala keindahan itu disimpan dalam memori di ruang otak ini.

Aku pulang ke rumah dengan menaiki kereta kawan pula. menumpang ke rumah.

Sunday, July 17, 2011

Santai : Hari-hari yang tinggal


Alhamdulillah, segala pujian hanya bagi Allah.

Sudah lebih 2 bulan aku merasa dan menikmati nikmat penganggur. Merasa kelapangan yang amat lapang kerana banyak aktiviti tersekat dek kos yang menyekat ke mana-mana. Sehingga banyak saudara, rakan-rakan yang kecewa kerana tak mampu menunaikan permintaan untuk bercuti di negeri mereka. Hanya Allah yan tahu segala perancangannya. Aku hanya redha.

Duduk di rumah, berehat,bermain dan menimba pengalaman di internet. Belajar apa yang masih tak tau. Hmmm mungkin ada rakan yang buat elektif di hospital , namun, tidaklah termampu aku untuk turut mengikuti mereka. Ya, banyak alasan kalau sudah tak mahu. Entahlah. Ada sebab. Maka, kita rancang apa yang telah kita pilih.

19 Julai ini, Selasa, aku akan mula ke Melaka untuk Kursus Induksi bersama rakan-rakan medic. Alhamdulillah. Ada juga rezeki untuk memiliki kerjaya sendiri .

Masa kecil teringat lagi ketika aku melihat ayah aku pergi kerja,

" suatu masa aku kena pergi kerja juga. Kena tanggung keluarga. Hmm Mesti guna duit banyak. Nak beli rumah, kereta, tv dan semuanya guna duit. Tak sukanya kena kerja. Mesti berpisah dengan keluarga. Tak best!! Hmmm"  Suara hati yang penuh emosi kerana tak suka saat itu menjadi realiti. Namun, hari ini soalan itu terjawab. Hmmm InshaAllah, tiada masalah besar. Aku harungi dengan tabah.

Saat ini, aku masih berkemas lagi apa-apa yang tidak lengkap. InshaAllah, kena bersedia fizikal, mental, rohani dan segalanya. Hmmm. Perasaan? Mestilah bercampur baur dengan sedih ,suka , seram, risau dan macam-macam lagilah yang aku tak dapat nafikan muncul dalam benak aku. Apapun, terima kasih atas segala doa semua, sahabat-sahabat maya, realiti, dan sesiapa yang pernah mengenali aku. Terima kasih atas sokongan dan tunjuk ajar. Mohon kemaafan jika ada salah. Hehehe. Macam nak raya lah pula, maklumlah, cuti raya tak confirm lagi. Macam beraya di tempat kerja sahaja. huhu.. Harap hati aku tak kisah lah ye. Yang penting semua selamat. Percaya pada janji Allah. Kita bertemu di akhirat sebagai saudara seislam. Itu yang utama.

Ya Allah, bantulah hambaMu ini.

Wednesday, July 13, 2011

Karya : Curi Karya Orang : Kebebasan

Gambar sempena hari itu....

Hari-hari berakhirnya...


Alhamdulillah, segala pujian hanya bagi Allah. Yang telah memberi rezeki pada hambanya yang masih alpa dan masih mencari diriNya lagi. Ya Allah, ampunilah hambaMu ini. Bantulah kami ya Allah dalam segala hal.Lindungi kami daripada sebarang kejahatan dan maksiat.

Entri kali ini aku tuliskan hanya untuk memberi tahu bahawa aku bersama rakan seperjuangan akan memulakan sesi kerja dengan didahului oleh kursus induksi 19 Julai 2011 ini. Maka selepas ini, kuranglah 'blog ini di update'. Maklumlah, hanset yang saya fikirkan untuk mencatat pengalaman juga sedang dibaiki, kalau ia berfungsi baik, maka sempatlah menaip semasa kerja nanti. Kalau sebaliknya, berehatlah blog ini . InshaAllah, hanya Allah yang menentukan segalanya.

Semoga kita menjadi pekerja, membantu masyarakat dengan penuh dedikasi,ikhlas dan bersemangat moga ia juga menjadi pembaik pulih diri sendiri agar menjadi insan yang lebih baik. InshaAllah.

Sunday, July 10, 2011

Nasi Ambang or Nasi Ambeng



Alhamdulillah, semalam Sabtu, aku ke Kluang,sebuah kampung yang damai dengan suasananya. Masyarakat yang sepakat dan baik hati. Aku bersama keluarga dengan 3 buah kereta ke sana untuk menghadiri kenduri tahlil. Bertolak selepas asar, dengan perut yang tak makan tengahari lagi, hanya berbekalkan nasi lemak pagi tadi dan cendol petang itu. Memang lapar.

Selesai tahlil, doa makan di baca. Makanan terhidang dengan kuih muih dan yang paling penting nasi ambeng. Adat jawa memang akan menghidangkan nasi ambeng ini. Huhuhu Macamana rupanya?
Saya ambil dari link  http://nailofar09.blogspot.com/2010/04/nasi-ambeng-lauk-pauk-n-cara-hidang.html
Bacalah link tersebut, ada penerangan.

8-10 dulang paling sikit untuk lelaki sahaja. Maka, aku bersama kembar aku,pak cik aku dan ayah aku makan dalam satu hidang . Makan hidangan dalam dulang seperti gambar di atas. Sedap nampaknya tapi tak berkuah. Aku sudah pelik. What?! Nasi ambang suruh makan tapi tak ada kuah? Nasi pula kering wei! Bentak hati aku. Aku pun suarakan kepada pak cik aku, " Kuah tak ada ke?" . Pak aku kata, " makan sajalah. Kering pun keringlah. " Aku korek lauk sampai jumpa serunding kelapa, baru sedap nak makan. Mungkin ini petanda sesuatu yang aku tak faham.

Habis doa tadi, kami berempat makan. Aku fokus makan dengan tunduk tanpa menghiraukan orang sekeliling. Kembar aku dah belasah ayam sampai habis. Pak cik aku pula berborak dengan aku sambil makan. Cerita pasal nasi Ambang yang zaman dulu lagi ganas dengan nasi dah macam bukit dalam dulang. Manakala ayah aku yang terpandang orang kampung  terasa pelik. Ayah aku berkata, " nasi ambeng ni , orang tak makan, biasanya mereka bungkus bawa balik.". Aku pun tersentak. " ye ke?". Aku ingatkan ayah aku menambah bual pak cik aku. Ayah aku sambung, " tengoklah lah kat belakang tu, orang kampung semua tak makan. " Aku dengan muka 'alim' melihat ke belakang  dan pasti, semuanya tak makan. Yang paling menarik, semuanya pandang kami yang tengah syook berbual makan. Kah3!!! Lawak. Aku terasa aku berada dalam zoo sekarang ni. Bila menjadi bahan pelik. Adeih! Malah, mereka semua tersenyum bila saya pandang mereka .Selepas itu mereka berbual 'perli' kami. Walaupun mereka benarkan kami makan, tapi seganlah sebab tak tahu adat orang kampung di situ.

Yeah! Majlis ini turut disertai dengan kaum hawa yang di tempatkan di ruang yang tertutup. Mereka juga dihidangkan dengan makanan. Maka, mak cik-mak cik aku dan anaknya juga senasib dengan kami. Mereka lagi dahsyat dengan strategi yang lebih baik, ketika sedang makan dengan penuh semangat, mereka tersedar bahawa orang kampung sedang membungkus dan mahu pulang dah. Apa mereka buat? ....hmmm.. Mereka fokus makan, kata mak cik aku kepada rakan seperjuangan makannya, " Tunduk fokus makan, jangan pandang orang lain. Nanti kena salam. Segan lah, sebab kita bantai makan nasi ambeng ni.Aku tengah lapar sangat ni. " . Hahaha... terasalah yang aku dan keluarga ni macam orang bandar pula. Sedangkan kami pun tinggal di kampung ni. Tengah melepak kat kampung ni. Cuma kampung kampung sudah hampir hilang identiti jawanya. Mungkin.


Alhamdulillah, aku melihat orang kampung di situ sangat peramah, mesra, baik, bersemangat dalam apa jua keadaan. Mereka datang ke rumah jiran dari segala penjuru kampung yang aku tak tahu di mana datangnya. Bagus. Mereka juga memiliki semangat kejiranan yang baik.

Maka, ketika terkantoi tengah makan, kami berhenti seketika ketika ketua majlis ingin membaca doa selepas makan, maka, terbantut enzim-enzim badan pencerna makanan. Selepas doa habis dibaca, kami bantai makan lagi. hahaha.. Lapar sangat. Memang seronok bila dapat makan beramai-ramai.

Malah seronok bila dapat lihat dan bertemu saudara mara yang tak pernah jumpa lama. Ada juga saudara aku, sepupu juga yang satu sekolah, tua setahun dan selalu bertemu di sekolah tapi tak pernah tegur sangat. Rupanya dia adalah sepupu aku dan hal ini baru aku tahu 4 hari lalu. Hmmmm... betapa teruknya perjalanan aku merentas usia ini . Alhamdulillah, Allah tetap mempertemukan aku dengan saudara terdekat aku. Sebab itu, aku wajib melayan baik dan bekelakuan baik terhadap sesiapa. Mereka saudara seagama aku . :)


Persoalannya :
- Ke mana aku ketika kecilku dalam dunia kampung,sehingga tidak tahu adat keturunan aku?
- Ke mana aku ketika majlis kenduri di rumah aku ketika aku kecil dahulunya?

Jawapannya :

Hahaha... Usah ditanya jawapannya kerana jawapan aku sudah pasti Biarlah Rahsia. Yeah. Maaf.

-----------------------------------------------TAMAT-------------------------------------------------------------

Monday, July 4, 2011

Dialog : 'Demam Xanthophobia'

Nama saya Ning Lu'lu(Ada kaitan dengan Ana lu'lu ke?)Nama panjang sebenar saya sila klik di sini, saya suka bunga matahari, kerana bunga matahari memberikan sinar kebahagiaan kepada semua orang.(ikan pun suka ke? Ada ke bunga dalam air masin?). Suatu hari, adalah seorang hamba Allah ni, ke mana aku pergi, dia mesti ada. Aku sudah mula cemas. Sampai suatu tempat, aku terserempak dengan dia.....
Kisah Satu :


Ning Lu'lu : What??!! Apa tengok-tengok I.. Tak puas hati? Lu fikir la, I kan ikan, tak kan lah I terlibat.

Mr P : Hmmmm... Sudah lama saya perhatikan gerak geri kamu.

Ning Lu'lu : What? You 'skodeng I ke? Buat apalah saya nak buat perkara yang menghancurkan keamanan. I tidak terlibat dengan perkara itu semua. Percayalah. Ni yang I rasa nak bunuh diri. Percayalah. I tak terlibat. Tak kanlah sebab warna baju I ni ,you mahu jadikan alasan yang saya ni terlibat sama? Kalau macam tu, pupuslah spesis I.

Mr P : Terlibat apanya You. I tangkap you, sebab I nak buat asam pedas je.Kecoh lah.Ntah pape je. Perasan hebat je.

Ning Lu'lu :opss.. Malunya I. Silalah tangkap I. Asam pedas kaw-kaw sedap tau. Barulah I dapat mati dengan aman.

Kisah Kedua :


Nama ambo blue(Tuan, kesilapan tatabahasa jika menulis nama dengan huruf kecil di permulaannya.). Oh ye ke?(Blue menggaru kepalanya sambil memikirkan macamana orang boleh nampak huruf 'b' dalam perkataan blue itu huruf kecil semasa dia bercakap memperkenal  dirinya. huhu) Maaf. Ulang suara, " Nama saya Blue. Saya berasal dari blog ini

Blue: Ya ada apa ? Nama saya " Blue TangRegal Tang ~ Blue Surgeonfish ~ Indo-Pacific Blue Tang"

Mr P : Ada aku kisah.

Blue: Kenapa pandang saya macam tu, saya kan ikan. Ekor saya memang dilahirkan begini. Mengapa pula saya mahu disalahkan? Oh tidak.hukhuk(sedih)

Mr P :Saya harap kamu bagi kerjasama.

Blue :Tuan, saya ini ikan. Saya jelaskan lagi, SAYA INI IKAN. Saya pula hidup dalam air masin sahaja. Saya tak boleh menulis pun, apatah lagi untuk bersuara.Nak berjalan pun tak boleh,hanya berenang saja.

Mr P : Saya harap kamu beri kerjasama, kalau tak kamu yang akan susah.

Blue :TUAN!Saya tak bersalah!" sambil menangis teresak-esak.
Mr P : Gedik lah kau. Aku nak beri makanan ni je pun. Dramatik betul.

Blue : Oh ye ke? Malunya I.


______________________________Tamat______________________________________


Kisah ini tiada kaitan dengan yang hidup atau yang mati. Ini merupakan gambaran apa yang berlaku ketika ini, bila perarakan beramai-ramai pada Sembilan Julai ini. mencetuskan fenomenanya Aduhai, semuanya cemas kerana pelbagai tindakan diambil untuk menjaga keamanan.

Aku memuji anggota polis kerana mereka berusaha keras menjaga keamanan, berkorban masa dan tenaga untuk memenuhi amanah ke atasnya. Semoga Allah memberi mereka keberkatan dalam hidupnya.

Dalam cemas itu, tercetuslah idea ini kerana kelelahan aku melihat masyarakat yang sudah mula 'cemas' dengan keadaan sekeliling.

Dinyatakan bahawa entri ini tidak  mengutuk sesiapa, tidak ditujukan kepada sesiapa. Hanya gambaran keadaan sekarang.

Pengajaran :

1. Berani kerana benar.
2. Memberi kerjasama bila diminta berbuat demikian.
3. Tidak membuat huru hara kerana marahkan orang lain.
4. Bersangka baiklah terhadap saudaramu.

Sunday, July 3, 2011

Santai : Parit Jawa : Makan Asam Pedas


Alhamdulillah, hari ini kami dapat bersama lagi untuk bertemu. Sahabat sejak sekolah rendah lagi sampai ke sekolah menengah, terpisah sementara kerana berbeza haluan pengajian. Walaupun terpisah, kami selalu saja bertemu jika ada masa lapang. Alhamdulillah.

Sehingga hari ini, masing-masing cuba 'kacau' antara satu melalui Facebook  atau SMS atau membuat panggilan telefon. Bertanya khabar. Aku sebenarnya takut untuk berlebih-lebihan dalam bergurau dengan sahabat ini walaupun telah lama kenal. Manusia mudah berubah. Malah, aku juga pernah ditegur kerana mengganggu seseorang yang aku cuba bertanya khabar dan bergurau. Aku tidak kisah dengan teguran itu. Mereka berhak. Walaupun ada yang mengatakan mereka stress atau apa pun, tetapi alasan itu bukan rasional untuk menghukum orang lain  kerana masalah sendiri. Yup, aku terima teguran dengan baik. Bercampur dengan masyarakat, maka aku kena sedia bertolak ansur. Aku ni kan faham bahasa. huhuhu..

Seawal jam 10am, kereta kawan aku sudah sampai di depan rumah. Adesh!! Awal betul. Perjalanan dalam cuaca yang kurang baik, sejuk dengan hujannya, tetapi ia cukup bermakna. Kawan yang bercuti hujung minggu balik kampung, maka kenalah melayan aku yang masih penganggur ini.

Apa yang special tentang mereka ini,aku rasa semuanya menerima kelemahan dan kelebihan. Malah, kalau mereka ada masalah apa pun, mereka semua lebih matang menyelesaikan masalah. Tertekan? Mereka pasti ada. Cuma ,bagaimana mereka menghadapinya juga amat berbeza. Hampir  7 tahun aku merantau sana sini dan membandingkan sahabat yang ada dengan sahabat yang bersama sejak sekolah rendah sampai sekarang. Perbezaan yang amat ketara. Namun, bukanlah perbezaan itu mengatakan sahabat lain jahat. Tidak! Ini merupakan perbezaan untuk disesuaikan oleh diri. Bukannya mencari alasan bersengketa.  Mungkin sahabat yang sama-sama membesar lebih memahami diri. Sebab itulah kami mudah menerima. Pernah juga aku buat kerja giler, membuat hal, tapi mereka dengan selamba mengatakan ' rilax lah, dont worry, i know you.hahaha" Sambil tergelak menganggap apa yang aku buat mereka sakit hati itu sebagai perkara biasa. huhuhu... Walau apa pun harapan. Suatu masa kita akan berpisah juga. InshaAllah, aku tidak akan melupakan jasa baik semuanya.  Arigatogozaimas.

Dalam pukul 10 45am, sampai di Parit Jawa. Walaupun ada road-block, pak cik Polis tanya, 'nak pergi  mana?" sambil matanya melihat satu kereta. Huhuhu.. Soalannya mesra tetapi itu bukan soalan yang dia mahu cari. Baju kami semua tiada yang bewarna emas. Walaupun aku memang mahu pakai baju jersi bola yang berwarna harimau. Aduih!! Aku tahu, ia kurang selamat jika dipakai buat masa ini. Maka, pakailah aku baju hijau.

hmmmm.. Berselera.
Jumlah bayaran RM32. Murah je. Aku rasa tiada masalah. RM 8 per person. Aku ok je. ke mahal? ahahaha.. biasanya lunch aku RM 6 termasuk air. Cuma beza RM 2 je. Its Ok lah, aku merasa Siakap tersisa tu. Walaupun aku yang pilih ikan siakap untuk di makan. Tunggu punya tunggu tinggal tulang je. Aku sempat menjamah sisa daging je. Hahaha.. So, ini bermakna, aku nak pergi sini lagi. InshaAllah, baals dendam siakap!! :P
Ikan merah, ikan kerapu, ikan cencaru serta sayur kangkung dan belacan. Fuh.. Bagi aku ok lah. Nak lagi best kena makan panas-panas dan kena pekatkan lagi kuah tu.



Misi Parit jawa Asam Pedas tercapai. : Mission Accomplished.