Wednesday, December 23, 2009

Putar atau Pusing


Sama sahaja… Roda Tetap Roda..

Ketika aku kecil dahulu, aku selalu berlagak dan suka cakap besar. Contohnya, aku berani pergi ke belukar seorang diri, tak takut dengan guru besar sekolah rendah dan lain-lain lagi. Sedangkan itu semua hanya kata-kata untuk menguatkan semangat aku sahaja. Sifat aku sebenarnya adalah penakut. Pelbagai cerita lucu tentang sifat ini,tetapi di sini bukanlah medan untuk berkongsi cerita itu untuk ditertawakan. Cukuplah ia menjadi rahsia buat diri dan sesiapa yang terlibat.


Suatu ketika dulu, ketika aku berbual dengan nenek aku, aku punya la cerita akan kehebatan aku dalam exam dan berjaya kalahkan kawan-kawan yang pandai. Mulalah aku 'bongkak' pada nenek aku. Masa kecil dulu,manalah ada kesedaran soal sifat mazmumah ni. Lagipun, dengan nenek sendiri ,sesekali aku juga mahu bergurau. Akhirnya, dalam kebongkakan aku itu, tiba-tiba,terlafaz di mulut nenek aku bahawa , “yelah tu, hidup ini ibarat roda,kejap kita kat atas,lepas tu kita kat bawah la plak”. Aku punyalah tidak serius dengan nenek aku itu, “ tapi, li(bukan nama sebenar) akan berada kat atas je, kalau roda tu turun,li akan cepat-cepat naik atas jangan sampai turun bawah”. Aku katakannya dalam nada gurauan. Bagi aku, walaupun ia suatu kata-kata, sehingga hari ini aku ingat lagi. Akhirnya aku mengerti akan kata-kata nenek aku itu yang aku 'permainkan' suatu ketika dahulu.


(ihsan gambar daripada sahabat, Aman)

Berada di atas itu memanglah indah, ada kala kita akan jatuh juga,bukan kerana kita yang mahu,tetapi ia ketetapan yang kita tidak mampu elakkan. Siapa yang mahu kalah? Sedangkan yang mahu mati pun ,dalam hatinya,takutkan kematian. Begitu juga yang kononnya mulut melebur-lebur kata, "aku mahu gagal la” hakikatnya,di dalam hatinya, begitu besar harapan mahu lulus dan takutkan kegagalan. Manusia penuh dengan penipuan. Itulah hakikat manusia yang jiwanya tidak pernah disucikan tentang tauhid pada Ilahi. Begitu juga diri ini,masih jauh dalam perjalanan untuk kembali padaNya...

Sebagai insan biasa, usaha kita kepada kejayaan itu hendaklah lebih daripada orang lain, andai ketetapan kita telah ditentukan(jatuh), terimalah dengan sebuah senyuman dan ketenangan tanda keredhaan kita.


Semoga kesabaran kita mampu menjadikan kita hamba yang disayangi. Allah sentiasa memberikan yang terbaik buat kita.





Saturday, December 19, 2009

Kata-kata sahaja...

Tenang


masalah yang dikirkan hanya memerangkap diri....
sahabat yang dinanti pula mengeruhkan lagi kejernihannya.....
biarlah hati ini terpaut dalam daerah cintaNya....



perjuangan dan pengorbanan.....



sekadar memori yang tidak akan kembali..........

Sunday, December 13, 2009

Sampah

Patuhi Arahan.

11 haribulan Disember, aku bersama empat orang sahabat aku yang lain oncall di Bilik Bersalin. Nampaknya malam ini, semuanya lelaki yang oncall. Sebabnya, jadual asal yang sepatutnya ada pelajar perempuan telah diganti dengan pelajar lelaki tanpa diketahui antara satu sama lain. Tidak mengapa,kerana di bilik bersalin ada jururawat perempuan sebagai ‘cepharon’(peneman).
Ketika tugasan dilakukan,iaitu menyambut bayi, semua arahan mesti difahami dan mahir agar perjalanan prosedur itu lancar dan selamat. Namun, bukan setakat untuk menjalankan procedur menyambut kelahiran sahaja perlu difokuskan tetapi juga selepas prosedur utama itu iaitu dari segi kebersihan. Semua alat yang tajam wajib dimasukkan ke dalam ‘sharp bin’ iaitu tong khas untuk alat yang tajam seperti jarum dan branula. Aku ada kala memandang peraturan ini sebagai suatu disiplin yang tiada apa-apa pengertian. Sehinggalah malam tadi, ketika aku memerhatikan seorang wanita yang membersihkan dan menggantikan plastic tong sampah selepas ibu bersalin,barulah aku terfikir sesuatu . Dia telah mengambil bungkusan itu dan mengikat plastic itu dengan erat,ada kala terpaksa dipadatkan agar muat plastik itu mengumpulkan semua sampah. Dalam hati, “ Ya Allah, andai ada yang tersilap masuk jarum ke dalam tong sampah sisa klinikal itu, pastinya mengundang derita buat insan-insan ini”.
Mereka bertugas walaupun kerjanya sebagai pencuci lantai,atau pemungut sampah, semuanya tiada beza dengan kita. Malah mungkin,mereka lebih bahagia dan sejahtera dari kita. Namun, mereka yang bekerja di hospital, risiko untuk mendapat kecederaan tercucuk jarum yang telah digunakan amat tinggi jika kita sebagai pengamal perubatan tidak mengambil endah akan peraturan.


Pernah aku tersilap masuk sisa klinikal ke tong sampah biasa kerana tidak perasan kedudukannya yang bersebelahan. Masa itu, jururawat yang tegur. Aku terus mengambilnya semula kerana sampah itu berada di permukaan sahaja(mudah di ambil),dan memasukkan semula ke dalam tong sampah klinikal. Bagi sesetengah orang, mereka tidak akan bertolak ansur untuk mengambil semula sampah itu kerana terasa hina untuk mengambil sampah yang telah dibuang. Bagi aku, kalau aku silap, aku mengaku dan buat apa harus aku malu. Suatu masa dahulu pun, aku bermain dengan sampah untuk mencari tin kosong, botol dan sebagainya untuk kitar semula.
Itulah pengertian peraturan yang ringkas tetapi member makna yang besar andai kita patuhi. Pekerja yang menjaga kebersihan ini, lebih peramah dan sentiasa tenang dalam menjalankan tugas. Walaupun sekotor mana, muntah,najis dan sebaginya, mereka pasti lakukannya dengan mulut yang diam tanpa merungut dengan mulut sehingga didengari oleh orang lain. Kita ? pastinya merungut tanpa henti kerana menegakkan hak kononnya.


Malam ini juga, aku akhirnya berjaya memahirkan diri dalam beberapa procedure walaupun sudah beberapa kali tidak berjaya atas sebab aku kurang yakin dan tidak mahir. Ada kala tidak berjaya itu mengajar kita teknik yang tertentu yang kita sendiri akan fahami. Tepat pukul 6.15am,aku bersama yang lain pulang ke bilik selepas selesai menyiapkan tugasan terakhir.

Tuesday, December 8, 2009

Lagu(Lirik lagu)


Suatu Masa


Bagaimanakan ku mula
Tiadakah kata-kata
Yang indah untuk diabadikan
Tiap wajah berkisah
Tiap madah bererti
Manakah ilhamku

Cahaya di matamu
Senyum di bibirmu
Mengukir seribu tanda pertanyaan
Mungkinkah kau jua dalam kerinduan
Di saat begini aku merindukan

Berhelai helai surat
Terbiar di depanku
Tak dapat aku utuskan
Ku ramas semua dan ku buangkan jauh
Dari pandangan
Lalu aku kesal
Ku kumpul semula
Tak dapat ku nyatakan apa yang ku rasa
Jika engkau tahu di dalam hatiku
Mungkinkah kau sahut jeritan batinku

Dengarkanlah panggilanku
Dengarkanlah lagu untukmu
Angin lalu kau sampaikan
Rasa rindu yang membara kepadanya



Warna warna cintaku
Kian pudar bersama
Malam yang gelap gelita
Apakah kau rasakan apa yang aku rasa
Atau kau tak endah
Tapi ku percaya
Semua telah tertulis
Dan niat suci ku takkan disiakan
Dan di suatu masa
Di hari yang indah
Ku hulur tanganku
Lalu kau terima


p/s- cinta dunia hanya sementara... cintalah Ilahi kerana cintanya membawa kita kepada sayang pada makhluk yang lain...

Friday, December 4, 2009

Murah hati

Hidup Untuk Memberi


Tidak susah untuk menggembirakan orang lain.

Mungkin hanya dengan kata-kata, mungkin hanya dengan senyuman atau doa.



Berilah kegembiraan itu pada orang lain kerana kegembiraan itu juga akan datang pada kita semula.